Kesepakatan Dagang AS dan China Serta Kebijakan The Fed

Kesepakatan Dagang AS dan China Serta Kebijakan The Fed

Kesepakatan dagang Amerika – China terlihat memberikan kemajuan, dimana Presiden Trump memberikan signal bahwa pertemuannya dengan Presiden Xi akan diumumkan dalam 4 minggu kedepan. Keadaan ini tentunya membawa angin segar di pasar uang, dan kembali membuat indeks saham Dow Jones kembali menguat dalam 2 minggu terakhir.

Penguatan ini tentunya didukung oleh kebijakan moneter The Fed yang menahan kenaikan suku bunga menjadi tidak agresif di tahun 2019, karena pertimbangan ancaman perlambatan ekonomi global yang terkait dengan perang dagang dan kesepakatan Brexit di kawasan Eropa.

Reaksi dari para pelaku pasar saat melihat data perekonomian Eropa yang buruk di sektor pabrikan membuat para investor tidak akan memilih kasawan Eropa sebagai tujuan investasi mereka saat ini.

Sedangkan di Asia para pelaku pasar masih akan melihat perkembangan data ekonomi serta kebijakan yang diambil oleh negara besar seperti China dan Japan, walaupun dari data akhir akhir ini terlihat bahwa perekonomian China sudah kembali membaik, dimana indeks PMI mulai kembali diatas 50 dan pertumbuhan GDP masih diatas 6%.

Turunnya laju tingkat inflasi di China saat ini tentunya langsung direspon oleh bank sentral China PBOC dengan kembali menurunkan cadangan GWM perbankan di negara tersebut agar roda perekonomian dapat terus berkelanjutan.

Dengan melihat fenomena bahwa kawasan Eropa dan Asia masih stabil, terutama kesepakatan dagang Eropa – China masih belum terlihat membaik seperti kesepakatan dagang Amerika – China, maka para investor akan lebih banyak memilih Amerika Serikat sebagai tujuan investasi mereka saat ini.

Disisi tentunya kebijakan moneter The Fed yang tetap kan menahan suku bunga dalam jangka waktu lama, dapat saja berubah disaat pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat kembali membaik, dan data laju tingkat inflasi mereka kembali naik.

Normalisasi kebijakan The Fed tentunya akan kembali terlihat disaat indeks saham Amerika beranjak naik , karena dengan naiknya indeks saham akan memicu inflasi dan tentunya akan membuat perekonomian menjadi over heating.

Secara umum pasar masih dalam fase distribusi atau sideways dimana pair USDJPY akan kembali terkoreksi turun ke level 111.28 – 111.12 sebelum meneruskan kenaikan ke level 112.34

USD/JPY Timeframe Daily

usdjpy 8 apr.png

 

 

 

Menyerupai

Berita terbaru

GOLD: bulls menunjukkan kelemahan

Recommendation: SELL $1267 SL $1280 TP $1250 TP2 $1235 TP3 $1224 On the daily chart, the second attempt of bulls to return the quotes inside the previous medium-term bullish channel failed…

EUR/USD: bulls akan menguji down trend

Ada "Triple Bottom", sehingga pasar kemungkinan akan menguji resistensi di dekat tren turun. Namun, mengingat "Triple Top" yang sebelumnya terbentuk dan "Breakaway Gap", ada peluang untuk mengalami penurunan menuju ke 55 Moving Average setelahnya.

eur
AUD/USD: aussie memasuki daerah netral

Bullish Ichimoku Cloud, but falling Senkou Span A; a dead cross of Tenkan-sen and Kijun-sen; the prices are entered into the Cloud and may going lower to the support of Senkou Span B.

aud

Deposit dengan sistem pembayaran bank lokal DI INDONESIA

Ditelepon kembali

Manajer kami akan menghubungi Anda

Merubah nomor

Permintaan Anda diterima.

Manajer kami akan menghubungi Anda

Internal error. Silahkan coba lagi

Buku Forex Pemula

Hal yang sangat penting untuk memulai trading
Masukkan e-mail Anda, dan kami akan mengirimkan buku panduan Forex gratis

Terima kasih!

Kami telah mengirim email tautan khusus ke e-mail Anda.
Klik link untuk mengkonfirmasi alamat Anda dan dapatkan panduan Forex untuk pemula secara gratis.

Anda menggunakan versi browser lama Anda.

Perbarui ke versi terbaru atau coba yang lain untuk pengalaman trading yang lebih aman, lebih nyaman dan produktif.

Safari Chrome Firefox Opera